Review Jurnal: Apeiron dari Anaximander

KULIAHALISLAM.COM - Dalam Jurnal ini, penulis membahas tentang salah satu tema dalam filsafat pra- Sokratik dari Anaximander tentang apa yang disebut “Apeiron”. Salah satu tokoh flsafat Heidegger, mengutip salah satu karya Nietzsche dalam sebuah esai di Early Greek Thinking;

Dari mana asalnya, di sana juga harus berlalu sesuai kebutuhan; karena mereka harus membayar hukuman dan diadili karena ketidakadilan mereka, sesuai dengan peraturan waktu.

Dikenal sebagai Fragmen Anaximander, bagian pendek ini dikutip oleh Simplicius dari Anaximander's Peri Phuseos (di alam), sebuah teks yang dianggap sebagai yang pertama tercatat menulis dalam filsafat. Ini menyoroti bagaimana Anaximander (dan dengan ekstensi Ionia filsuf) berpikir tentang perubahan  pandangan yang mendapat kata-kata drastis, indah dan agak teka-teki dalam standar Heraclitus.

Untuk Anaximander, Apeiron yang berarti tak terbatas adalah Arche (prinsip penggerak). Dia mengatakan, seperti dikutip oleh Aristoteles (Fisika 203b6-10, DK 12A15);

Segala sesuatu memiliki asal atau tempat asal Yang Tanpa Batas tidak memiliki asal. Untuk itu akan memiliki batas. Selain itu, itu tidak lahir dan abadi, menjadi semacam asal. Untuk itu yang telah menjadi juga, tentu saja, sebuah akhir, dan ada penghentian untuk setiap proses kehancuran.

Apeiron adalah tempat segala sesuatu menjadi ada dan menjadi tempat segala sesuatu akhirnya kembali, dengan proses timbal balik.

Untuk Anaximander, alam bekerja sesuai hukum (atau seperangkat hukum). Dia menggambarkan perubahan sebagai siklus ketidakadilan dan pembalasan yang terus menerus. Ketika hukum “diganggu”, sebuah reparasi terjadi pada mengembalikan operasi yang tepat. 

Dengan demikian keseimbangan dicari , semacam keadilan  yang menunjuk pada suatu keteraturan dalam perubahan yang berkecamuk di alam semesta. Menempatkan fragmen dalam istilah modern; 

Hal-hal-yang-binasa menjadi hal-hal-dari-mana-mereka-menjadi sesuai dengan kebutuhan, karena mereka membayar hukuman dan pembalasan satu sama lain atas ketidakadilan mereka pada waktunya.

Plutarch mengtakan;

 Yang Tak Terbatas (apeiron) adalah penyebab universal dari pembangkitan dan penghancuran semesta. Darinya langit dipisahkan dan semua dunia, tak terhingga jumlahnya. Dia (Anaximander) menegaskan bahwa kehancuran, dan, jauh lebih awal, generasi terjadi dari waktu dahulu kala, semua hal yang sama diperbarui.

Dalam fisikanya, Aristoteles mencoba menjelaskan bagaimana Yang Tak Terbatas dapat menjadi prinsip segala sesuatu dengan menunjukkan bahwa pembangkitan dan penghancuran  sebagai dua proses menjaga keseimbangan tetap utuh, akan berakhir kecuali ada "tak terbatas" dari mana apa yang menjadi ada dapat dikurangi. 

Jadi kebutuhan akan Yang Tak Terbatas. Tentu saja, ini adalah pembenaran sementara dari pihak Aristoteles, yang sedang mencoba untuk menjadikannya substrat utamanya yakni Ousia.

Yang Tak Terbatas, dengan demikian, bertindak seperti substrat untuk perubahan. Ini bukan materi, substansi "dasar", seperti air, dari mana Thales mengklaim dunia dibuat. Tapi itu juga bukan Logos Heraclitean. Itu adalah sesuatu di antarara prinsip pengaturan materi, yang berusaha memulihkan keadilan pada waktunya.

Kesimpulan

Jadi “Apeiron” disini bisa diartikan sebagai sesuatu Yang Tak Terbatas dan Tak memiliki Asal. Segala sesuatu tidak lahir abadi, maka Apeiron yang menjadi semacam asal dan sebuah akhir, dan penghentian setiap proses kehancuran. Apeiron adalah tempat segala sesuatu menjadi ada dan menjadi tempat segala sesuatu akhirnya kembali, dengan proses timbal balik.

Untuk Anaximander, alam bekerja sesuai hukum. Dia menggambarkan perubahan sebagai siklus ketidakadilan dan pembalasan yang terus menerus. Ketika hukum “diganggu”, sebuah reparasi terjadi pada mengembalikan operasi yang tepat. 

Dengan demikian keseimbangan dicari , semacam keadilan  yang menunjuk pada suatu keteraturan dalam perubahan yang berkecamuk di alam semesta. Hal inilah yang disebut “Apeiron.”

Kelebihan dan Kekurangan

Jurnal ini menjelaskan tentang pemikiran Anaximander “Apeiron”. Bahasa asli yang dipakai adalah Bahasa Inggris, jadi untuk yang belum terbiasa dengan itu, pasti akan kesulitan. Apalagi topik pembahasannya adalah Filsafat, yang tidak bisa hanya dibaca sekali saja. 

Untuk pemula disarankan untuk membaca dua sampai tiga kali untuk lebih memahami penjelasan jurnal ini. Sedangkan untuk seseorang yang mencari jurnal singkat dan on point, jurnal ini akan cocok untuk Anda.

Judul jurnal : Apeiron dari Anaximander Penulis : Nachi Keta

Website jurnal : https://www.academia.edu/49042145/Apeiron_of_Anaximander

Oleh: Fany Della Rafimia (Mahasiswi Program Studi Aqidah Filsafat Islam UIN Sunan Ampel Surabaya)

Admin

Redaksi Kuliah Al Islam

Post a Comment

Previous Post Next Post

Iklan Post 2

نموذج الاتصال