Kepribadian Utsman Bin Affan Yang Patut Diteladani

KULIAHALISLAM.COM - Utsman bin Affan bin Abul Ash lahir dalam keluarga kaya dan berpengaruh dari suku Quraisy dari klan Umayyah. Dia lima tahun lebih muda dari Nabi Muhammad. Dia menerima pendidikan yang baik dengan belajar membaca dan menulis. Dia menjadi saudagar yang kaya dan dermawan di masa mudanya. Latar belakang ini mempengaruhi bagaimana kepribadian Utsman bin Affan.

Kepribadian Utsman Bin Affan
Ilustrasi Sahabat Rasulullah SAW

Utsman berasal dari strata sosial dan ekonomi yang tinggi dan merupakan orang pertama yang memeluk Islam. Dia adalah orang yang baik, bahkan sebelum memeluk Islam, Utsman dikenal dengan kejujuran dan integritasnya. 

Nabi SAW bersabda: "Orang yang paling mencintai dari umatku kepada umatku adalah Abu Bakar, yang paling berani membela agama Allah adalah Umar, dan yang paling jujur dalam kerendahan hati adalah Utsman." 

Sehubungan dengan kerendahan hati ini, Rasul Allah berkata: "Apakah tidak pantas bagi saya untuk merasa rendah hati terhadap seseorang yang bahkan para malaikat pun rendah hati?"

Bagaimana Kepribadian Utsman Bin Affan?

Kepribadian Utsman memang merupakan ciri akhlak  Islam (akhlakul karimah). Dia jujur, murah hati dan sangat baik. Rasulullah SAW mencintai Utsman karena akhlaknya, mungkin karena itu beliau mengizinkan kedua anaknya  menjadi istri Usman. 

Yang pertama adalah Ruqayyah. Dia meninggal setelah Perang Badar. Rasulullah SAW sangat tersentuh dengan kesedihan  Utsman setelah kematian Ruqayyah dan menyarankan Utsman untuk menikahi putri keduanya, Umm Kultsum. Karena Utsman mendapat kehormatan  besar untuk menikahi dua putri Nabi, ia dikenal sebagai Dzun Nurain atau Pemilik Dua Cahayai. 

Kedermawanan Utsman terlihat dalam kehidupan sehari-harinya. Ketika  kekeringan melanda Madinah, kaum Muslim terpaksa menggunakan sumur Rom sebagai satu-satunya sumber  air mereka. Sayangnya, sumur itu milik Yusuf, seorang Yahudi tua yang rakus. Untuk mendapatkan air sumur, kaum Muslim harus membayar  harga yang mahal yang ditetapkan oleh kaum Yahudi.  

Melihat kesulitan penduduk Madinah,  Utsman bin Affan segera menemui Yusuf,  pemilik sumur. “Wahai Yusuf, maukah kamu menjual sumur ini kepadaku?” Orang Yahudi tua yang “mabuk uang” itu langsung menerima permintaan Utsman. Dia berpikir dalam benaknya bahwa Utsman adalah orang kaya. Dia akan membeli dari sumur sebanyak yang dia mau. 

Tapi di sisi lain, dia tidak ingin kehilangan mata pencahariannya begitu saja. "Saya bersedia menjualnya dengan baik. Berapa yang bisa Anda bayar untuk itu?" tanya Yusuf. "Sepuluh ribu dirham!" jawab Utsman. 

Orang Yahudi tua itu tersenyum sedih. “Saya hanya akan menjual setengah dari sumur ini. Ketika Anda siap, Anda sekarang akan membayar 12 ribu dirham dan sumur kami akan dibagi menjadi dua bagian. Satu hari untuk Anda dan satu hari untuk saya. Bagaimana?” Setelah berpikir sejenak, Utsman menjawab: “Baiklah, saya akan menerima tawaran Anda.” 

Setelah membayar harga yang diinginkan, Utsman memerintahkan pelayannya untuk memberitahu penduduk bahwa mereka bebas mengambil sumur Rum secara cuma-cuma. Sejak saat itu, penduduk Madinah bebas mengambil air sebanyak-banyaknya untuk kebutuhan mereka. 

Tidak dengan orang Yahudi tua itu. Dia bingung karena tidak ada yang membeli air. Ketika Utsman datang kepadanya untuk membeli setengah sisa air sumurnya, dia tidak bisa menolak meski dengan harga yang sangat murah. 

Ketika perang Tabuk pecah, Utsman menanggung sepertiga dari biayanya. Dia memberikan semua miliknya hingga 900  unta dan 100  kuda. Belum lagi uang  ribuan dinar.

Bagaimana Gaya Kepemimpinan Khalifah Utsman Bin Affan?

Enam tahun pertama pemerintahan Utsman bin Affan berlangsung damai. Tetapi enam tahun setelah itu terjadi pemberontakan. Sayangnya, Utsman tidak bisa mengambil tindakan tegas terhadap para pemberontak tersebut. Dia selalu berusaha menciptakan komunikasi berdasarkan cinta. 

Ketika para pemberontak memaksanya untuk turun tahta, dia menolak dengan mengutip sabda Nabi SAW: "Suatu hari Allah akan memberimu pakaian, wahai Utsman. Dan jika orang-orang ingin kamu pergi, jangan biarkan itu pergi karena orang-orang ini." 

Setelah pengepungan yang lama, para pemberontak akhirnya berhasil memasuki rumah Utsman dan membunuhnya. Utsman bin Affan wafat pada hari Jumat, 17 Dzulhijjah 35 H setelah memerintah selama 12 tahun, dimulai pada 23 H. 

Pada masa kekhalifahan Utsman bin Affan, kejayaan Islam menyebar dari Armenia, Kaukasus, Khurasan, Kirman, Sijistan, Siprus hingga Utara. Afrika. Kontribusi terbesar Utsman bagi sejarah Islam adalah kompilasi teks asli Alquran yang lengkap. Salinan Al-Qur'an juga dibuat dari teks aslinya dan didistribusikan ke seluruh dunia Islam. 

Selama mengerjakan proyek besar ini, ia dibantu oleh Zaid bin Tsabit, Abdullah bin Zubair, Said bin Al-Ash dan Abdurrahman bin Al-Harits dan menerima banyak kontribusi. Utsman berhasil mendirikan kekhalifahan terpusat dan secara resmi menerbitkan Al-Qur'an. 

Utsman membangun gedung baru, khususnya gedung pengadilan, yang semula terletak di masjid. Ia juga mengatur perluasan Masjid Nabawi dan Masjidil Haram serta membentuk armada Islam pertama selama Perang Dzatu Sawar (Perang Tiang) di bawah komando Muawiyah bin Abi Sufyan.

Apa Saja Yang Patut Kita Teladani Dari Khalifah Utsman Bin Affan?

Ada dua sifat utama Utsman yang patut kita teladani. Pertama adalah kedermawanan Utsman yang luar biasa. Banyaknya harta Utsman tak menjadikannya gila harta dan cinta dunia. Justru Utsman memanfaatkannya untuk beramal saleh dengan sedekah. 

Kedua adalah kelemahlembutan Utsman yang luar biasa. Sayangnya lemah lembutnya Utsman dimanfaatkan oleh sanak keluarganya untuk meraih kekuasaan dan kekayaan. Hal ini yang menyebabkan pemberontakan terhadap Utsman. 

Itulah bagaimana kepribadian Utsman Bin Affan yang bisa kita teladani. Biar bagaimanapun, Utsman adalah termasuk dari generasi terbaik dalam Islam. 

Referensi: Hepi, Andi Bastoni. "Sejarah Para Khalifah." (2008).


Admin

Redaksi Kuliah Al Islam

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Iklan Post 2

نموذج الاتصال