Uhamka Serahkan Bantuan Awal Pengelolaan Air Bersih di Desa Tliu Nusa Tenggara Timur

Uhamka Serahkan Bantuan Awal Pengelolaan Air Bersih di Desa Tliu Nusa Tenggara Timur

KULIAHALISLAM.COM - Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA (Uhamka) sebagai Perguruan Tinggi yang terakreditasi unggul yang dimiliki oleh PP Muhammadiyah terus berupaya mengamalkan amanat KH. Ahmad Dahlan sebagai pendiri Muhammadiyah diantaranya turut serta memikirkan serta berkontribusi secara nyata berupa bantuan awal dalam pengelolaan air bersih di desa Tliu, Nusa Tenggara Timur (7/9).

Prof. Gunawan Suryoputro selaku Rektor Uhamka bersama Emaridial Ulza Sekretaris Uhamka dan Dr. Gufron Amrullah Ketua LPPM turut menghadiri secara langsung launching dan peresmian air bersih bagi masyarakat Desa Tliu Nusa Tenggara Timur di Universitas Muhammadiyah Kupang oleh Ketua Umum PP Muhammadiyah Prof. Dr. H. Haedar Nashir didampingi oleh ketua Majelis Diktilitbang Prof. Lincolin Arsyad selaku Ketua Majelis Diktilitbang, Dr. Nurul Yamin selaku ketua Majelis Pemberdayaan Masyarakat PP Muhammadiyah.

Dalam acara ini, Uhamka juga menyerahkan bantuan awal pembiayaan dan kebutuhan pengembangan air bersih di Tliu Nusa Tenggara Timur sebesar 250 juta rupiah dan besok (7/9/2022) rektor Uhamka akan langsung mengecek kelapangan kebutuhan langsung yang dibutuhkan masyarakat Tliu kecamatan Amanuban Timur Nusa Tenggara Timur sesuai arahan dari ketua Umum PP Muhammadiyah.

Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah dalam amanatnya menyampaikan bahwa “air adalah sumber kehidupan, tahun 2015 kami memulai dengan gerakan menanam bumi dan melihat masalah utama kekeringan yang melanda, didatangkan ahli untuk melihat kemungkinan sumber mata air, para ahli menyimpulkan ini mustahil, namun Muhammadiyah tidak berhenti dan terus meyakini berbuat." 

Lebih lanjut "Alhamdulillah pada tahun 2019 salah satu kelompok petani yang di bentuk oleh MPM PP Muhammadiyah menemukan sumber mata air dan sumber ini setelah diteliti mampu memenuhi kebutuhan masyarakat sekitar” ujar Prof. Haedar Nashir.

Maka dari itu mata air ini harus dijaga dengan cara menyiapkan sumber daya manusia yang baik, melalui acara ini ketua Umum PP Muhammadiyah menyampaikan akan mendirikan Sekolah Menengah Kejuruan modal awal akan dibantu 100 juta dan meminta semua Perguruan Tinggi Muhammadiyah untuk ikut terlibat langsung.

Rektor Uhamka ketika ditemui diakhir acara menyampaikan “sesuai amanah ketum PP Muhammadiyah, besok (8/9/22) saya dan tim serta MPM PP Muhammadiyah akan berangkat ke Desa Tliu untuk melihat secara langsung apalagi yang harus dikerjakan dan disiapkan, Insya Allah Uhamka siap membantu pengembangan air bersih dan juga SMK yang akan dibangun oleh PP Muhammadiyah."

Ditambahkannya lagi, tahap awal nanti Uhamka akan menerjukan mahasiswa KKN ke Desa Tliu, dan juga para ahli untuk pengembangan air bersih yang harus dijaga sebagai sumber kehidupan.

Untuk diketahui Selama ini, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), terutama di Pulau Timor, memiliki persoalan kekeringan yang menyulitkan masyarakat. Intensitas curah hujan yang relatif kecil serta kondisi alam yang tak memadai, membuat kekeringan di Pulau Timor semakin parah. 

Masyarakat desa Tliu kecamatan Amanuban Timur ini jika ingin mandi atau air bersih membutuhkan jarak 10 km dari desa mereka. Sekarang dengan ditemukan sumber mata air ini masyarakat tidak perlu menempuh jarak jauh untuk air bersih. Selamat sekarang sumber mata air tidak lagi sudah dekat tapi sudah ditemukan.

Admin

Redaksi Kuliah Al Islam

Post a Comment

Previous Post Next Post

Iklan Post 2

نموذج الاتصال