Perdalam Wawasan Riset, IMM dan PPI Malaysia Kunjungi ISEAS Singapura

Perdalam Wawasan Riset, IMM dan PPI Malaysia Kunjungi ISEAS Singapura

KULIAHALISLAM.COM, Singapura - Pada tanggal 28 Juli 2022, salah satu pengurus RPK IMM Malaysia, Mansurni Abadi bersama beberapa pengurus PPI Malaysia diantaranya Wajedi Imani (ketua PPI Universitas Pendidikan Sultan Idris Di Perak), Rahman Prasetyo ( ketua kajian strategis PPI Malaysia 2021/2022).

Dan Susruhiyatun binti Hayati (PPI UITM Mara cabang Shah Alam) mengadakan kunjungan ke lembaga riset ISEAS Yushof Ishak Institute di singapura. 

"Kunjungan ini selain untuk tour ke Universitas Nasional Singapura (NUS)  juga dimaksudkan untuk  memperdalam wawasan tentang riset terutama kajian tentang kawasan Asia Tenggara.

Kunjungan satu hari ke lembaga kajian  dibawah pemerintah Singapura yang telah berdiri sejak tahun 1968 ini juga untuk  menghadiri konferensi  dua harian bertajuk" Covid-19 in Southeast Asia, 2020-2022:  Restriction, Relief, Recovery", yang isi oleh para panelis dari bidang antropologi, sosiologi, dan ekonomi  dari semua negara ASEAN. namun karena ada kesibukan di Malaysia, rombongan hanya mengikuti konferensi 1 hari saja.

"Kami tiba Subuh tadi dengan bus dari Kuala Lumpur , lalu salat di masjid Sultan selepas itu bertolak ke Universitas Nasional Singapura menuju ISEAS, kami cuma mengikuti conference ini satu hari saja untuk berkoneksi sekaligus belajar tentang riset" kata Mansurni Abadi atau yang akrab disapa Adi.

Menurut salah satu pengurus lokal ISEAS "Hubungan ISEAS dan intelektual Muhammadiyah sangat dekat, sudah ada beberapa intelek dari Persyarikatan Muhammadiyah yang pernah menjadi fellow maupun mempresentasikan hasil risetnya di ISEAS.

Salah satu intelektual Muhammadiyah yang baru - baru ini menjadi periset di lembaga ini seperti Ahmad Najib Burhani. Dan pada 6 Juni 2022 lalu Ada bapak Ridho Al-Hamdi; yang merupakan Wakil Ketua LHKP PP Muhammadiyah mempresentasikan papernya berjudul "Siklus Ruling Elite Muhammadiyah [The cycle of Muhammadiyah’s ruling elite] ".

Bahkan Ada dua pengurus ISEAS yang juga telah membaca buku tentang Iternasionalisasi Muhammadiyah.

Rombongan juga menerima buku gratis dari lembaga ini terutama yang berkaitan dengan kajian kajian antropologis - sosiologis tentang Asia tenggara. Menurut Tyo yang merupakan ketua kajian dan riset PPI Malaysia,  adanya berkoneksi dengan lembaga riset seperti ini bagus untuk penguatan wawasan keilmuwan para aktivis PPI Malaysia, kata pemuda berusia 25 tahun asal  Yogyakarta ini.

Dalam konferensi ini juga rombongan bertemu dengan para tokoh penelitian dari Indonesia seperti  Prof . Yanuar Nugroho (Koordinator Pencapaian SDGs Republik Indonesia), Siwage Dharma Negara (Fellow ISEAS), Soffie Syarif (wartawan Kompas dan Fellow ISEAS), dan Bapak Arief Ramayandi (Ekonom Indonesia di bank Pembangunan Asia).

Admin

Redaksi Kuliah Al Islam

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Iklan Post 2

نموذج الاتصال