Pendidikan Kewargaan Membentuk Karakter Bangsa (3)

 

(Sumber Gambar: Fitrah)

KULIAHALISLAM.COM - Dalam usia 76 tahun Kemerdekaan Republik Indonesia tentu banyak kemajuan yang telah dicapai. Namun, di sisi lain daftar pekerjaan rumah masih panjang untuk ditentukan salah satunya ialah banyak ragam tayangan media elektronik di dalamnya memunculkan kekerasan yang terjadi, dari yang bersifat fisik maupun simbolik yang dipandang sebagai suatu keniscayaan terhadap peniruan generasi muda bangsa. Sebuah sektor keamanan yang dapat diandalkan, terstruktur dan terlatih yang bisa membantu menyediakan lingkungan yang aman dan terlindungi pengaruh globalisasi yang negatif sangat dibutuhkan bagi rakyat Indonesia dan anak cucu kita. Memang perkembangan globalisasi tidak sedikit mempunyai dampak buruk bagi masa depan anak bangsa. Apalagi jika aneka ragam budaya asing disertai dengan kekerasan maka ideologi bangsa kita akan terkikis oleh globalisasi yang tak terkendali, dapat disadari bahwa ideologi pada suatu bangsa memiliki ciri khas serta karakteristik yang berbeda sesuai dengan sifat dan ciri khas bangsa itu sendiri.

Jika ideologi bangsa kita terkikis dengan adanya globalisasi maka bangsa kita tidak lagi mempunyai karakteristik dan ciri khas negara Pancasilais. Oleh karena itu sebagai generasi muda sekaligus warga negara yang baik maka kita harus dapat membangun karakter bangsa dan negara sesuai dengan ideologi bangsa dan negara kita yaitu Pancasila. Inilah dampak dari globaisasi memang disisi lain kita telah mengalami perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi selain itu kita dapat berkreasi menciptakan inovasi-inovasi baru sesuai perkembangan IPTEK dan globalisasi. Namun tidaklah kita ingat dari dampak negatif yaitu, semakin merosotnya nilai-nilai sosial akibat kecil dari semakin majunya teknologi yang ada saat ini. Oleh karena itu perlu sekali kiranya menghidupkan program pendidikan karakter yang nantinya akan meluruskan kembali jalan para generasi muda sesuai dengan cita-cita bangsa.

Karakter Bangsa

Karakter adalah nilai-nilai yang unik-baik (tahu nilai kebaikan, atau mau berbuat baik, dan nyata kehidupan yang baik) yang terpatri dalam diri dan terjawantahkan dalam perilaku. Karakter secara koheren mencari dari hasil olah pikir, olah hati, olah rasa, dan olah karsa serta olah raga seseorang atau sekelompok orang. Karakter merupakan ciri khas seseorang atau sekelompok orang yang mengandung nilai, kemampuan, kapasitas, moral dan ketegaran dalam menghadapi kesulitan dan tantangan globaisasi.

Karakter bangsa adalah upaya kolektif sistematik suatu negara kebangsaan untuk mewujudkan kehidupan bangsa dan negaranya sesuai dengan dasar dan ideologi, konstitusi, haluan negara serta potensi kolektifnya dalam konteks kehidupan nasional, regional, dan global yang berkeadaban. Semuanya itu untuk membentuk bangsa yang tangguh, kompetitif, berakhlak mulia, bermoral, berbudi luhur, bertoleran, bergotong royong, berjiwa patriotik, berkembang dinamis, berorientasi, IPTEK yang semuanya dijiwai oleh iman dan takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa berdasarkan Pancasila.

Istilah karakter bangsa, dalam literatur Barat dengan ”national character” sangat erat kaitannya dengan masalah fisikologi sosial. Para ahli Morgenthau  (Budimansyah dan Suryadi 2008: 77) mendefinisikan karakter bangsa dalam konteks negara-bangsa (nation state) sebagai salah satu unsur kekuatan nasional (nation power) dalam politik antar-bangsa. De Vos (1968:14) mendefinisikan karakter bangsa sebagai berikut : the term “national charater” is used to describe the enduring personality characteristicks and unigue life style found among the populations of partiular nation states. Dengan kata lain, bahwa karakter bangsa digunakan untuk mendeskrpsikan ciri-ciri kepribadian yang tetap dan gaya hidup yang khas yang ditemui pada penduduk negara bangsa tertentu, karena terkait dengan masalah kepribadian yang merupakan bagian dari aspek kejiwaan maka diakui oleh De Vos bahwa dalam konteks prilaku, karakter bangsa dianggap sebagai istilah yang abstark yang berkaitan dengan aspek budaya dan termasuk dalam mekanisme psikologis yang menjadi karakteristik masyarakat tertentu.(Peran Pendidikan Kewarganegaraan dalam Peningkatan Pembentukan Karakter Bangsa di Tengah Arus Globalisasi. Laros Tuhuteru. Prosiding Konferensi Nasional Kewarganegaraan III  p-ISSN 2598-5973  11 November 2017, Universitas Ahmad Dahlan, Yogyakarta e-ISSN 2599-008X. hlm 302)

Kewargaaan Berkarakter Pancasila

Mengingat pentingnya fungsi dan kedudukan Pancasila dalam tata kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara maka, pendidikan Pancasila sebagai instrumental untuk membangun warga negara yang baik (good citizenship) yang berkarakter Pancasila dan meyakini kebenaran dan kekuatan Pancasila dalam mencapai cita harus diberikan kepada setiap generasi bangsa. Persoalannya adalah apakah isi substansi materi yang akan diberikan serta fokus penekanan yang kita prioritaskan dari ketiga fungsi Pancasila tersebut. PKn meruapakan mata pelajaran yang memfokuskan pada pembentukan warga negara yang memahami dan mampu melaksanakan hak-hak dan kewajiban yang menjadi warga negara Indonesia yang cerdas, terampil, dan berkarakter yang diamanatkan oleh Pancasila dan UUD 1945.

Sedangkan pada kurikulum 1994 disebutkan Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) adalah mata pelajaran yang digunakan sebagai wahana untuk mengembangkan dan melestarikan nilai-nilai luhur dan moral yang berakar pada budaya perilaku dalam kehidupan sehari-hari siswa sebagai individu maupun sebagai anggota masyarakat, dan makhluk ciptaan Tuhan yang Maha Esa. Di samping itu PPKn juga dimaksudkan untuk membekali siswa dengan budi pekerti, pengetahuan dan kemampuan dasar berkenaan dengan hubungan antar warga negara dengan  negara yang dapat diandalkan oleh bangsa dan negara.

Kemudian secara tegas disebutkan bahwa tujuan PPKn adalah untuk meningkatkan pengetahuan dan mengembangkan kemampuan memahami menghayati dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila sebagai pedoman berperilaku dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, sehingga menjadi warga negara yang bertanggung jawab dan dapat diandalkan serta memberi bekal kemampuan untuk belajar lebih lanjut.

Dari tujuan juga jelas berbeda. PPKn lebih menekankan pada pembentukan karakter (efektif), sedangkan PKn lebih menekankan pada aspek berpikir kritis (kognisi). Sebenarnya antar moralitas dengan berpikir bukan dua hal yang terpisah sama sekali. Keduanya mempunyai hubungan kemampuan berpikir/ kognisi seharusnya membimbing perilaku, sehingga semakin tinggi tingkat pengetahuan juga semakin baik sikap dan moralnya, sebagaimana dalam pepata “ilmu padi” semakin berisi semakin merunduk. Secara filosofis buah dari ilmu itu adalah wisdom/ bijaksana. Oleh karena itu seharusnya pendidikan mampu merubah perilaku seseorang, semakin tinggi tingkat pendidikannya maka, semakin bijak sikap dan perilakunya.

Sebagai generasi penerus bangsa, tentunya merasa cemas melihat sebuah realita penurunan budi pekerti sebagai bagian dari karakter bangsa di kalangan warga negara bangsa di tengah arus gobalisasi tentunya diimbangi rasa keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa dengan kemajuan teknologi ibarat dunia tanpa batas. Proyek besar bangsa saat ini harusnya mengembalikan karakter bangsa Indonesia yang lebih baik, yang tentu hal tersbut dimulai dari proses pendidikan serta ide-ide solutif dari berbagai pihak, keran kita bisa dapat melihat bahwa saat ini mengalami penurunan konsep moral dan mentalitas akan suatu ideologi asli bangsa Indonesia. Dengan demikian pendidikan karakter tepat untuk mengembalikan nilai-nilai kepribadian setiap warga negara, tetapi hal itu harus diapresiasi oleh semua pihak, walaupun hasilnya akan tercapai setelah satu generasi bangsa Indonesia.

Fitratul Akbar

Mahasiswa Ekonomi Syariah, FAI, UMM. Peneliti isu-isu Ekonomi Islam, Kerukunan Umat Beragama dan Perdamaian. Redaktur Pelaksana Kuliah Al-Islam. "Membumikan Pemikiran, Membangun Peradaban, dan Memberikan Pencerahan".

Post a Comment

Previous Post Next Post

Iklan Post 2

نموذج الاتصال